Utang Luar Negeri Indonesia Jadi Rp6.055 Triliun per Oktober 2021


Kuhuni.com – Jakarta.
Bank Indonesia (BI) merilis posisi Utang Luar Negeri (ULN) Indonesia akhir Oktober 2021 sebesar 422,3 miliar dolar Amerika Serikat (AS) atau sekitar Rp6.057 triliun. Mengalami penurunan sebesar Rp21 triliun dibandingkan posisi utang luar negeri pada September 2021 yang sebesar 423,8 miliar dolar AS atau Rp6.078 triliun.

Penurunan ULN tersebut karena adanya penurunan posisi ULN Pemerintah dan sektor swasta. Namun, secara tahunan posisi ULN Oktober 2021 tumbuh 2,2% (yoy), lebih rendah dibandingkan dengan pertumbuhan ULN bulan sebelumnya sebesar 3,8% (yoy).

 LIHAT JUGAEkonomi Digital Tumbuh Hingga Rp 4.500 Triliun di 2030

ULN Pemerintah lebih rendah dibanding bulan sebelumnya

Pada bulan Oktober 2021, posisi ULN Pemerintah tercatat sebesar 204,9 miliar dolar AS, lebih rendah dari posisi bulan sebelumnya sebesar 205,5 miliar dolar AS. Hal ini menyebabkan perlambatan pertumbuhan ULN Pemerintah menjadi sebesar 2,5% (yoy) dibandingkan dengan 4,1% (yoy) pada bulan September 2021.

Penurunan posisi ULN tersebut terjadi seiring dengan beberapa seri Surat Berharga Negara (SBN) dan pinjaman yang jatuh tempo di bulan Oktober 2021. Pemerintah berkomitmen tetap menjaga kredibilitas dengan memenuhi kewajiban pembayaran pokok dan bunga utang secara tepat waktu, serta mengelola ULN secara hati-hati, kredibel, dan akuntabel. Adapun penarikan ULN dalam periode Oktober 2021 masih diutamakan untuk mendukung belanja prioritas Pemerintah, termasuk upaya penanganan Covid-19 dan program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN).

LIHAT JUGA: Deposit Saham Termurah dan Menguntungkan

Dukungan ULN Pemerintah dalam memenuhi kebutuhan belanja prioritas hingga bulan Oktober  2021 antara lain mencakup sektor administrasi pemerintah, pertahanan, dan jaminan sosial wajib (17,9% dari total ULN Pemerintah), sektor jasa kesehatan dan kegiatan sosial (17,3%), sektor jasa pendidikan (16,5%), sektor konstruksi (15,5%), dan sektor jasa keuangan dan asuransi (12,0%). Posisi ULN Pemerintah masih tergolong relatif aman dan terkendali jika dilihat dari sisi refinancing risk jangka pendek, mengingat hampir seluruhnya merupakan ULN dalam jangka panjang dengan pangsa mencapai 99,9% dari total ULN Pemerintah.

 

ULN swasta turun dibandingkan dengan bulan sebelumnya.

Posisi ULN swasta tercatat sebesar 208,4 miliar dolar AS pada Oktober 2021, menurun dari 209,2 miliar dolar AS pada September 2021. Secara tahunan, ULN swasta mengalami kontraksi sebesar 1,0% (yoy) pada bulan Oktober 2021, setelah pada periode sebelumnya tumbuh rendah sebesar 0,4% (yoy).

LIHAT JUGA: Cara Trading Saham untuk Pemula agar Untung

Kontraksi ULN swasta tersebut disebabkan oleh perkembangan ULN lembaga keuangan yang terkontraksi 5,8% (yoy), lebih dalam dari kontraksi 2,7% (yoy) pada September 2021. Selain itu, pertumbuhan ULN perusahaan bukan lembaga keuangan melambat sebesar 0,3% (yoy) dari 1,3% (yoy) pada bulan sebelumnya.

Berdasarkan sektornya, ULN swasta terbesar bersumber dari sektor jasa keuangan dan asuransi, sektor pengadaan listrik, gas, uap/air panas, dan udara dingin, sektor industri pengolahan, serta sektor pertambangan dan penggalian, dengan pangsa mencapai 76,8% dari total ULN swasta. ULN tersebut tetap didominasi oleh ULN jangka panjang dengan pangsa mencapai 76,3% terhadap total ULN swasta.

LIHAT JUGA: 5 Broker Forex Terbaik di Dunia untuk Pemula

Data lengkap mengenai ULN Indonesia terkini dan metadatanya dapat dilihat pada publikasi Statistik Utang Luar Negeri Indonesia (SULNI) edisi Desember 2021 pada situs web Bank Indonesia. Publikasi ini juga dapat diakses melalui situs web Kementerian Keuangan.

0 comments

Posting Komentar

Translate

Berita Terbaru

    Berita Utama

    Kode Broker BK /J.P. Morgan Sekuritas, Broker Asing dengan Transaksi Triliunan

    Kode broker BK - Broker BK adalah broker saham asing milik J.P. Morgan Sekuritas. Broker yang satu ini sejak tahun 2021 transaksinya di Burs...